Thursday, August 11, 2016

Sabun cap UMNO dan ikan kepala busuk


Telinga aku sebenarnya sudah lama bengkak apabila pemimpin politik secara klise mengajak rakyat "setia" kepada parti.  Lepas  "setia" kepada parti "setia" pula kepada Presiden.  Jadi, aku pun tertanya-tanya kenapa tidak "setia" kepada siapa yang membawa ke jalan kebenaran?

Hangpa toksah cakap pasal kesetiaan.  Istilah ini tidak membawa makna apa-apa kecuali ada perkataan selepas kesetiaan itu diucapkan.  Kalau hangpa nak tau penyamun mata satu pun setia.  Depa setia kepada ketua yang hebat menyamun, kebal dan licik. 

Itu  bertuhankan kepada parti dan ketua.  Itu dah menyeleweng daripada hakikat berparti dan berjuang dengan parti.  Setia dan kesetiaan tidak boleh melulu  waima yang membawa kita ke longkang.  Setia melulu ibarat yang pandai memperkudakan yang tolol.

Tetapi adakan kita boleh buat kira dengan kesetiaan penyamun kepada ketuanya?  Dah tentu tidak boleh ambil kira.  Sebab kesetiaan para penyamun itu tidak membawa kepada kebenaran.  Maka tidak setia adalah lebih mulia daripada terus setia.

Dalam politik hangpa toksah  setia melulu.  Kalau hangpa terus setia kepada parti, kepada  Presiden, itu maknanya hampa tidak menggunakan kelebihan akal yang diberikan kepada manusia.  Hidup kita ini perlu setia kepada perbuatan atau tindakan yang membawa kepada kebenaran.  Kalau tak tau mana  yang benar dan tak benar, baca.

Banyak membaca. Pelbagaikan sumber  untuk dibaca. Jangan terperangkap dengan sumber yang dibaca.  Daripada situ kita akan mendapat petanda yang menunjukkan mana satukah  yang menuju kebenaran.  Misalnya depa dok kata jangan bagi ruang kepada kuasa asing campur tangan dalam negara kita.

Itu aku sangat setuju. Sebab itu aku sokong Dr. Mahathir yang masa dia jadi Perdana Menteri  tak sekalipun  Presiden Amerika dijemput datang ke negara ini.  Presiden Amerika tak datang macam kita pi  melawat  pak penakan kita.  Tak ada agenda depa tak datang.  Lepas tu dua kali menatang kedatangan  Presiden Amerika,  tiba-tiba kata jangan bagi ruang campur tangan asing.  Hangpa cakap bahasa apa ni?

La ni ada parti baru nama dia BERSATU.  Apa susah masuk dan sokong sajalah bila mengundi nanti.  UMNO?  Jangan dok risau pasai UMNO.  Ingat,  jangan bertuhankan parti atau Presiden.  Kalau parti  baru menawarkan lebih baik dari UMNO (yang  merelakan  integriti  dilempar ke tepi)  pilih saja yang baru.

Hangpa jangan terasuk dengan saranan supaya memberi kesetiaan yang tidak berbelah bagi kepada parti.  Itu mengarut.  Itu mengarut tahap gaban.  Hanga kena berkata, "Ya  kami memberi  kesetiaan yang tidak berbelah bagi malah sanggup mati  demi parti  tapi dengan syarat yang  menuju kebenaran."   Memang benar  UMNO (dulu-dulu)  berjuang untuk rakyat hingga merdeka.  Bagaimanapun UMNO memadamkan perjuangan daripada golongan ulama, guru,  wartawan dan sasterawan.  Depa mendabik dada pada setiap  31 Ogos  "kununnya"  UMNO sajalah memperjuangkan kemerdekaan.  Tak apalah, sejarah  ditulis oleh yang menang (UMNO)  tetapi kebenaran sejarah tidak pernah berubah.

Tapi itu UMNO  (dulu-dulu).  Tak malukah UMNO (sekarang) menenggek di atas UMNO (dulu-dulu).  Hangpa dalam UMNO la ni dok buat apa?  Takkan dok julang Presiden 24 jam atau 365 setahun?  UMNO dulu gagasannya bebaskan tanah air,  takkan pula hangpa dalam UMNO setakat nak bebaskan Presiden?  Lagipun Presiden tak bersalah,  apa yang dok kalut jaga dia. Dia okey saja,  hangpa pula yang tak berapa okey.

Aku nak bagitau hangpa parti politik ni macam sabun basuh kain.  Kalau zaman mula-mula merdeka dulu  kita pakai sabun  cap UMNO misalnya.  Tetapi bukanlah sepanjang zaman kualitinya sama. Ia berubah menjadi lebih baik dan mungkin lebih buruk terletak kepada siapa pembuatnya. Memanglah dulu sabun  cap UMNO hebat.  Tetapi sekarang sabun cap UMNO  jangan kata nak tanggal  baju terkena getah nangka,  daki  pun tak tanggal. 

Adakah kita akan terus menggunakan sabun cap UMNO padahal kita ada sabun pilihan lain yang menjanjikan kualiti lebih baik.  Kalau tidak percaya pun setidak-tidaknya cuba dulu  sekali dua.  Kemudian kita kaji siapa pembuatnya.  Kita bandingkan dengan sabun lama kita.

Kalau hangpa terus setia kepada sabun  cap UMNO,  aku rasa hangpa telah menganiaya dan tidak berlaku adil kepada diri sendiri.  Hangpa telah berlaku tidak adil kepada akal  yang sewajarnya memberikan hangpa membuat pilihan yang bijak.

Aku bukan ahli mana-mana parti.  Tapi kalau hangpa tanya aku,  parti baru memberikan hangpa pilihan.  Hangpa kena buat pilihan dengan akal yang waras.  UMNO  sikit tak heran dengan parti  baru,  depa semua tu dah hebat sangat dah.

Tetapi tugas hangpa  nilai "kepala"  kedua-dua parti, UMNO dan parti  baru. Hangpa nilailah sendiri,  malas aku nak tolong suap kat hangpa.

Orang bijak pandai  ada berkata,  ikan busuk di  kepala dulu, lepas tu baru merebak ke badan kemudian ke ekor.  Apa maknanya kata-kata orang bijak pandai ini?  Maknanya kalau "kepala" telah rosak,  kalau tidak dipotong kepada seluruh badan ikan akan ikut busuk.  La ni hangpa dok sayang kepala ikan  dan biar sekoq ikan langsung tak boleh makan?

Hangpa dok tanya lagi apa sebenarnya yang aku nak cerita?  Hangpa pikirlah sikit.  Rajin-rajinkan guna akal fikiran.  Aku malas nak suap kat hangpa semuanya.  Kalau hangpa terus buat macam ni,  senanglah  orang cerdik keldaikan hangpa.

4 comments:

  1. Terbaik. Nak tulis macam ni tak pandai tapi tau kualiti penulisan orang lain. Syabas saya ucapkan!

    ReplyDelete
  2. Salaam ku seman.
    Bila hang letak jawatan,aku tau dah! Keutamaan dlm bermaruah pilihan hang. Lagipun mungkin dah lama memendam apa yg terpaksa di pendam!

    Tahniah buat hang menulis satu artikel yg bermutu.(Memang dari dulu pun!) Pada yg malas nak berfikir aku tak nak campur. Itu urusan mereka,cuma pesan aku anda lemah dan gagal!

    ReplyDelete
  3. Setuju sangat dengan Tuan KU, jangan setia melulu lebih2 lagi kepada manusia yang perhamba diri kepada kemewahan dunia semata-mata. yaNG BOTAK itu tinggi, yang rambut tebal itu rendah, mereka itulah pasangan penyamun yang galak merosak negara Malaysia.

    ReplyDelete