Monday, July 27, 2015

Apabila Muhyiddin bersuara

Amaran Timbalan Perdana Menteri yang juga Timbalan Presiden UMNO, Muhyiddin Yassin bahawa UMNO akan kalah dalam Pilihan Raya Umum ke 14 tidak boleh dipandang ringan.  Muhyiddin semasa berucap di Cheras  semalam secara sinikal berkata, kalau Parlimen dibubarkan 'hari ini'  UMNO akan tewas kerana banyak isu yang tidak selesai terutama 1MDB.

Persoalannya adakah  sesetengah jebon dalam UMNO bimbang dengan masa depan UMNO, setidak-tidaknya untuk menghadapi PRU 14 dua tiga tahun sahaja lagi?  Kalau mereka bimbang, pernahkah mereka meluahkan kebimbangan dan mencari jalan untuk mengatasinya?

Bayangkan isu sebesar 1MDB mahu disapu di bawah karpet dan mengalihkan ia sengaja dikontroversikan oleh pembangkang.  UMNO kena berfikir jauh ke depan,  soal pembangkang yang  mengangkat isu 1MDB, itu satu hal.

Tetapi yang penting  apakah usaha UMNO untuk  menjelaskan kepada rakyat bahawa 1MDB tidak seperti yang dikatakan oleh pembangkang.  Kalau setakat mengatakan pembangkang berniat jahat,  mahu menjatuhkan kerajaan,  mahu menjejaskan reputasi Perdana Menteri, Najib Razak,  itu bukan luar biasa dan bukan jawapan kepada rakyat.

Sejak beberapa bulan lalu semasa tercetusnya isu 1MDB,  kerajaan yakni Perdana Menteri serta Menteri Kabinet tidak menjawab secara jelas dan tegas mengenai 1MDB.  Mereka hanya menjawab  secara retorik politik,  "oh itu niat jahat pembangkang." 

Rakyat tidak mahu jawapan  itu.  Mereka realistik pembangkang manakah yang tidak mahu menjatuhkan pihak yang satu lagi?  Tidak tahulah kalau UMNO jadi pembangkang, mereka tidak akan menjatuhkan  pihak lawan. Mungkin UMNO akan menjadi pembangkang  contoh untuk masa depan.

Muhyiddin sendiri mengakui,  beliau sebagai orang nombor dua tidak pernah diberi penjelasan mengenai isu 1MDB.  Kalau orang seperti Muhyiddin pun tidak diberi penjelasan,  tidak hairanlah rakyat terus tertanya-tanya.  Kenapa  berat sangat untuk menjelaskan (kalau 1MDB tidak ada masalah)  kepada rakyat.  Inilah cara untuk menangkis  'tohmahan'  dan 'fitnah'  pembangkang.

Terlalu banyak pihak yang cuba dikambinghitamkan untuk tidak menjawab masalah sebenar 1MDB.  Saya bukan pembela portal pemecah berita Sarawak Report  yang mendedahkan kepincangan urus tadbir 1MDB.  Tetapi kerajaan hanya mengatakan laporan portal itu salah kerana telah dipalsukan.  Bagaimanapun tidak memberitahu apa yang betul.  Cara yang betul ialah beritahulah apa yang dipalsukan.

Mudah sahaja untuk 'mengajar'  Sarawak Report atau  The Wall Street Journal yang dicanang menyiarkan dokumen yang telah dipinda.  Caranya  dengan mendedahkan  perkara yang sebenarnya. Misalnya  The Wall Street Journal  dikatakan menfitnah Najib memindahkan sejumah wang ke dalam akaun peribadinya.  Untuk 'mengajar' The Wall Street Journal,  apa salahnya kalau Najib mendedahkan akaun peribadinya.

Bukan suatu yang mengaibkan kalau kita mendedahkan akaun peribadi malah ini suatu yang sangat bermaruah kerana  kita difitnah melakukan perbuatan yang tidak bermoral.  Bekas Perdana Menteri, Dr. Mahathir Mohamad pun pernah mengesyorkan perkara ini  tetapi tidak dilayan.  Kalau Najib berasa malu kerana duit dalam akaunnya sikit,  jangan bimbang rakyat faham keadaan itu kerana mereka tahu berapalah sangat elaun Perdana Menteri.

Kita bersyukur apabila orang nombor dua mula bersuara. Biarlah jebon-jebon  pengampu  bertindak 'menyembelih'  kerjaya politik  Muhyiddin. Tetapi  usaha itu tidak berjaya  kerana  rakyat sudah mulai meluat  dengan  sesetengah pihak dalam UMNO.  Difahamkan banyak blog pro UMNO mulai menyerang Muhyiddin seperti yang dilakukan kepada Dr. Mahathir.

Saya sentiasa bersangka baik dalam isu  yang setaraf  Watergate era Richard  Nixon di Amerika Syarikat awal 1970-an.  Saya tidak terpengaruh dengan  Sarawak Report,  The Wall Street Journal atau  The Edge.  Tetapi sebagai rakyat biasa saya tidak diberi pencerahan oleh  kepimpinan UMNO mengenai 1MDB yang melibatkan duit saya sebagai pembayar cukai.

Akhirnya  mahu tidak mahu saya mulai terpengaruh dengan  media yang dilabelkan sebagai 'penyebar fitnah' apabila  satu demi satu terburai daripada 1MDB.  Misalnya setakat ini sudah beberapa orang kanan 1MDB ditahan reman dan terbaru seorang penghantar surat turut direman.  Akhirnya  seorang  laksa sawan Cina Malaysia,  Jho Low  yang dinafikan terlibat  dengan 1MDB juga telah dipanggil  oleh  Jawatankuasa Kira-Kira Wang  Negara (PAC).  Saya tidak mengatakan mereka bersalah  tetapi sekurang-kurangnya 'ada benda'  dalam 1MDB.






No comments:

Post a Comment