Tuesday, January 15, 2013

Pembangkang kecewa, agenda tersasar


Perhimpunan haram  (walaupun polis terpaksa memberi permit)  yang diadakan pada 12  Januari lalu telah mengecewakan  puak pembangkang.  Ini kerana perhimpunan haram itu berlangsung  dalam suasana  aman tanpa sebarang  kejadian  kontroversi seperti polis memukul  para perusuh seperti  perhimpunan sebelum ini.

Perhimpunan yang dikatakan ibu segala perhimpunan itu  tidak mencapai matlamat  pembangkang untuk menghasut rakyat membenci kerajaan yang dilabelkan sebagai ganas. Padahal polis hanya ganas kepada perusuh yang sewajarnya dilayan dengan keganasan juga.

Walaupun  salah seorang penggeraknya Hishamuddin Rais berkata perhimpunan itu dihadiri oleh 500 ribu orang  (polis anggar tidak sampai 50 ribu)  tidak perlulah dijadikan  bahan perbahasan.  Mereka yang berada di  Stadium Merdeka atau yang  melihat gambar-gambar yang dirakamkan  tahu  anggaran munasabahnya.

Biarlah sejuta orang sekalipun kerana  semua itu   hanya  sebahagian kecil sahaja daripada  pengundi yang menentukan siapa yang menjadi kerajaan.  Tetapi yang penting agenda  puak perosak negara ini  tidak berlaku seperti yang dirancangkan.  Sekiranya  pada 12 Januari  itu  ada perusuh yang dipukul oleh polis,  itu sudah cukup  untuk dijadikan modal.

Nampaknya  sambutan  terhadap perhimpunan haram semakin mengecil kalau dibandingkan  yang pertama dan kedua sebelum ini.  Sebenarnya ini adalah mesej kepada  penganjur bahawa  populariti  perhimpunan ini  semakin menurun.  Ini sama seperti  perhimpunan haram semasa  Anwar Ibrahim dipecat dari kerajaan  tahun 1998 dulu.

Mula-mula memang banyak,  kemudian kurang dan akhirnya  tidak ada orang.  Di negara ini  orang ada kerja lain yang lebih diutamakan  kerana  dengan menyertai perhimpunan haram,  perut yang lapar tidak akan menjadi kenyang.  Lainlah dengan Indonesia kerana mereka  ada satu profesion iaitu  demonstran yang diupah atau paling tidak sebungkus nasi.


No comments:

Post a Comment