Tuesday, May 15, 2012

DAP yang demokratik....

Naib Pengerusi parti cauvinis Cina, DAP, Tunku Abdul Aziz Tunku Ismail telah meletak jawatan dalam DAP berkuatkuasa malam tadi.  Ini adalah ekoran Tunku Abdul Aziz yang dikecam hebat oleh DAP (kononnya sebuah parti yang demokratik)  kerana menyanggah  penganjur perhimpunan KOTOR 3.0  di Kuala Lumpur  pada 28 April lalu.  Sebelum ini DAP tidak melanjutkan  jawatan senator kepada Tunku Abdul Aziz.

DAP  bermakna Democratic Action Party.  Ini adalah satu-satunya parti yang kononnya bersifat demokratik dan memperjuangkan demokrasi.  Akhirnya suatu yang tidak menguntungkan mereka,  demokratik ke mana, demokrasi ke mana.  Semua orang tahu apabila sebuah parti misalnya  ada perkaraan “keadilan”, “demokratik”  atau  “Islam”  berjaga-jagalah.

Sebabnya  hanya yang tidak ada sifat-sifat itu suka menunjuk-nunjuk kepada orang label yang boleh dilihat iaitu nama parti.  Tengoklah  di mana adilnya Parti Keadilan Rakyat.  Tengok juga di mana Islamnya Parti Islam SeMalaysia (Pas).  DAP pun dalam kandang yang sama juga, tidak ada demokratik seperti yang dijaja oleh DAP.

DAP  adalah anak saudara kepada  PAP  yang  langsung tidak ada demokratik di Singapura. Tengoklah  bagaimana Pulau Pinang yang jatuh ke tangan  pelahap seperti  Guan Eng.  DAP  hanya meletakkan muka Melayu sebagai  hiasan supaya kelihatan ini sebuah parti pelbagai kaum.  Hakikatnya ini parti  Cina.  Cina  pun ada dua. Satu Cina yang menerima hakikat berada di sebuah negara Melayu,  dan satu Cina lagi iaitu Cina DAP tidak menerima hakikat ini.

Tetapi tidak kisahlah  kalau  Cina menyokong DAP  yang  cauvinis itu.  Masalahnya  parti  ini  bergabung dalam satu kandang yang dinamakan Pakatan Rakyat.  Dalamnya ada  Parti Islam SeMalaysia  yang dulunya memperjuangkan negara Islam.  Selepas berkahwin dengan DAP,  “negara Islam” telah digugurkan.  Parti  Islam ini pun sudah tidak boleh bercakap lagi mengenai gagasan  negara Islam.  Kalau cakap juga kena sergah dengan DAP.

Apabila seorang Melayu berada di kedudukan tinggi dalam DAP walaupun tidak ada kuasa,  kemudian  dibelasah  kerana tidak menyokong  perjuangan seorang paria bernama Si Ambiga  yang mahu memporakperandakan negara,  semua orang yang waras boleh fikir tentang sebuah parti yang setaraf sebuah kandang babi ini.

Semasa menulis entri ini di Star Buck  Kota Raya,  sebuah lori penuh dengan babi melintasi  jalan di tempat saya menulis. Saya pun mendapat ilham untuk menyamakan  DAP dengan babi yang senama dengan kotor, busuk dan jahat.  Memang babi.

No comments:

Post a Comment