Monday, February 13, 2012

Apabila 3.7 juta tidak mendaftar

Ada pihak begitu gundah gulana apabila 3.7 juta orang tidak mendaftar sebagai pemilih. Lebih mengundah gulana lagi apabila lebih 2 juta adalah orang Melayu. Maka mereka pun dengan mudah berkata orang Melayu tidak ada kesedaran politik. Tetapi yang gundah 3.7 orang tidak mendaftar ini adalah pemimpin UMNO.

Kenapa mereka gundah? Benarkah mereka gundah tahap kesedaran politik Melayu rendah? Atau sebenarnya mereka gundah kalau-kalau dalam jumlah lebih 2 juta orang Melayu itu separuh daripadanya akan undi UMNO? Bagaimana kalau semua lebih 2 juta itu tiba-tiba “timbul kesedaran” dan mendaftar kemudian pada PRU 13 mereka mengundi Pas?

Adakah kita ada dengar ulasan bahawa kesedaran politik Melayu telah meningkat biarpun undi Pas? Adakah maksud kesedaran politik itu daftar dan undi UMNO? Kalau kesedaran politik Melayu rendah, Pas sudah bungkus.

Sebab itulah sebelum kita menghukum Melayu yang tidak mendaftar jadi pemilih sebagai tidak ada kesedaran politik, kita kena tengok dulu apakah “demokrasi” yang telah kita hidangkan kepada rakyat khususnya Melayu. Makna “demokrasi” bukanlah sekadar ada pilihan raya. Mesir misalnya sebelum ini ada pilihan raya juga tetapi tidak ada demokrasi. Ini kerana demokrasi dan pilihan raya adalah dua perkara berbeza.

Apakah ertinya mengundi bagi seorang rakyat? Mengundi pada prinsipnya menghargai pilihan rakyat. Misalnya kalau seorang calon yang kalah dalam sistem yang demokratik ini tidak dilantik menjadi menteri. Secara demokrasinya rakyat misalnya telah menolak seseorang calon. Tetapi dengan kuasa Perdana Menteri mereka dilantik jadi senator seterusnya menteri.

Adakah tindakan mengangkat calon yang disingkirkan dalam amalan demokrasi bukan tindakan tidak demokratik? Apakah ertinya pilihan rakyat kalau pilihan itu tidak digunakan sebagai satu penanda aras pelantikan seseorang menteri atau apa sahaja?

Bagaimana untuk mendidik rakyat menerima demokrasi kalau kerajaan sendiri tidak demokratik? Di mana demokrasinya bekas-bekas pemimpin UMNO yang kalah dalam PRU 12 atau dikenakan tindakan kerana rasuah dipilih menerajui GLC? Bukankah masih banyak lagi pemimpin UMNO yang bersih dan boleh dilantik sebagai “anugerah” kerana kebersihannya?

Nallakaruppan bekas tauke judi, kawan baik Anwar Ibrahim dan menjadi orang yang membantu Anwar menyalahguna kuasa semasa dalam kerajaan tiba-tiba dilantik sebagai Senator. Demokratikkah cara begini? Shahrizat yang kalah dalam PRU 12 pun boleh jadi menteri, apa perlunya lagi undi rakyat sebagai penentu siapa yang sepatut jadi menteri kalau penanda aras undi rakyat tidak digunapakai?

Jadi, tidak perlulah gundah dengan 3.7 juga orang yang tidak mendaftar sebagai pemilih. Kalau mereka mendaftar dan mengundi pun keputusan yang dibuat bukanlah berdasarkan rekod kecemerlangan yang didapati dalam pilihan raya. Kita kena hormat pendirian mereka yang tidak mahu mendaftar kecualilah perkara-perkara yang disebutkan tadi tidak berlaku lagi selepas PRU 13.

No comments:

Post a Comment