Tuesday, September 13, 2011

Apa ertinya 31 Ogos kalau tidak dijajah?

Pada setiap tahun, 31 Ogos adalah hari cuti umum. Ini bukan cuti umum puak Hindu menyambut Deepavali. Ini cuti umum kerana memperingati ulang tahun kemerdekaan negara ini. Kalau ada “kemerdekaan” tentulah ada yang menjadi tuan kepada kita. Tetapi apabila kita dikhabarkan bahawa negara ini tidak pernah dijajah, apalah erti “merdeka” yang Tunku Abdul Rahman laungkan pada 31 Ogos 1957?

Adalah selama 54 tahun kita hanya suka-suka saja menyambut “ulang tahun kemerdekaan” yang menelan belanja yang bukan kecil hasil cukai yang dibayar oleh rakyat? Tahun ini sambutan “ulang tahun kemerdekaan” pada 16 September sebab 31 Ogos adalah hari raya kedua. Untuk apa kita berhabis dam membazir meraikan kemerdekaan yang tidak wujud?

Definisi merdeka sangat mudah. Ia berlaku apabila ada dua pihak, satu sebagai tuan dan satu lagi sebagai hamba. Kalau tidak pernah dijajah, maknanya kita tidak pernah merdeka. Ini kerana hanya yang pernah dijajah sahaja yang akan merdeka. Kalau kita tidak merdeka kenapa memperingati ”ulang tahun kemerdekaan?”

Adakah semua ini bermakna kita tidak pernah dijajah, tetapi kesannya macam kita dijajah? Barangkali lebih baik kalau benar kita dijajah tetapi kesannya tidak seperti dijajah. Sekarang ini ada pihak menafikan kita dijajah. Okeylah. Kita bukan pakar sejarah. Tetapi yang kita tahu sebuah negara yang tidak dijajah ini macam kena jajah.

Hairan ya, kenapa Tunku berulang alik ke England kerana berunding untuk mendapat merdeka. Kalau tidak dijajah, perlukah Tunku ke England mengadah Queen? Atau Tunku saja pergi makan angin? Tokoh sejarah kena perjelaskan untuk apa pemergian Tunku ke England.


No comments:

Post a Comment